LENSARIAUNEWS.COM |TAPUNG HILIR – Selasa, 21 November 2023 dini hari, sekitar Pukul: 02.30 WIB. Para petani nelayan Dusun Bencah Seratus, Desa Kota Garo, Tapung, Kampar, Riau, tengah pulas. Mereka beristirahat di pondok mereka.

Tiba-tiba terdengar suara gaduh sekelompok orang yang membuat Bowo (47), seorang warga, terjaga.

Semula Bowo mengira, suara tersebut berasal dari rekannya sesama nelayan. Tetapi, dia menaruh rasa curiga atas suara gaduh itu.

Bowo kemudian mencoba memanggil temannya, seraya menyalakan senter. Ternyata, yang terlihat justru sekelompok orangntak dikenal (OTK) menggunakan penutup muka.

Lantas, terlihat nyala api yang membakar pondok nelayan. Para OTK itu, tampaknya, sudah mulai membakar pondok-pondok para nelayan.

Padahal, pondok-pondok itu, baru saja rampung untuk menggantikan pondok lama yang sudah berusia puluhan tahun.

Para OTK ini kemudian, meneriaki Bowo dan melepaskan beberapa tembakan yang melubangi pondoknya. Bowo dan rekannya ketakutan dan berlindung ke pondoknya.

Para OTK mendatanginya. Memukulinya bertubi-tubi. Lantas, diancam dengan todongan senjata api.

Dalam kondisi lemah akibat pukulan beruntun, para OTK bersenjata api “laras panjang” dan pistol itu, tentu saja Bowo tidak berkutik.

Tak sampai disitu. Para OTK malah mengikat kedua tangan dan kedua kaki Bowo denga tali rafeah.

“Kemudian mereka menyarungkan plastik ke kepala saya,” kata Bowo kepada wartawan, Rabu (22/11).

Rekan Bowo sesama nelayan, Jaka (27) juga mendapat perlakuan yang sama dari kelompok OTK ini. Jaka dipukuli, diancam dengan pistol dan senjata laras panjang.

Jaka dipopor laras senjata, diikat dengan tali rafeah dan kepala juga ditutupi plastik. Setelah itu, komplotan ini membakar habis pondok nelayan yang baru saja rampung.

Syafri (33) yang ada di pondok lain lagi, diteriaki dan diancam agar keluar dari pondoknya. Para pelaku ini kemudian melepaskan tembakan juga untuk menakuti Syafri dan keluarganya.

Syafri yang merasa ketakutan karena sedang berada di pondok bersama istri dan anaknya yang berusia 6 tahun, lantas menyuruh istri dan anaknya untuk menceburkan diri ke Sungai Tapung.

Syafri sendiri sempat menolong Bowo melepaskan ikatan, lalu turut menyelamatkan diri bersama anak-istrinya dan bersembunyi di perkebunan sawit sampai pukul 6 pagi hari.

Menurut pengakuan Jaka dan Bowo, para pelaku ini berjumlah sekitar 6 orang. Berbadan tegap, menggunakan penutup muka dan berbicara dalam logat daerah tertentu.

Tiga orang di antaranya terlihat membawa senjata genggam (pistol) berjenis FN. Dua orang lagi, menenteng senjata laras panjang.

“Salah satu senjata api mereka terlihat mirip dengan yang biasa digunakan aparat keamanan. Satu lagi terlihat seperti senjata rakitan,” kata Jaka.

Anehnya, para pelaku ini juga mengenali nama-nama para nelayan. Korban sempat juga mendengar salah seorang pelaku memanggil nama seorang rekannya.

Diidampingi Pengacara Ali Husin Nasution, warga nelayan ini telah melaporkan peristiwa penembakan, pengancaman dan penganiayaan itu, ke Polda Riau.

Tokoh Masyarakat setempat, Mukti Arifin memiminta pihak kepolisian segera mengungkap perlakuan biadab itu.

“Sudahlah tanah Masyarakat tempatan dirampas, hutan diluluhlantakan, Nelayan pun dianiaya dan dibakar kediamannya. Sungguh biadab,” katanya.

“Sebenarnya, polisi tidak terlalu susah untuk mengungkap kejadian ini. Karena otak pelakunya sudah jelas,” kata Pengacara warga, Ali Husin Nasution, S.H..

Akar Masalah.
Seperti ramai duberitakan sebelumnya, konflik lahan antara masyarakat petani/nelayan dengan pihak CV. ARB (Hansen William cs) dan Acin ini, sebenarnya, sudah meruncing sejak peristiwa pembakaran, 19 Oktober 2023 oleh sekelompok OTK.

Kini kejadian serupa kembali terulang bahkan melibatkan tindak kekerasan. Warga yang menduga OTK yang melibatkan oknum aparat ini, dladalah suruhan Hansen William Cs. Peristiwa ini sudah dilaporkan warga ke Panglima TNI.

Padahal, warga menyebut kawasan itu merupakan perkampungan nenek moyang mereka sejak Zaman Jepang, dengan luas hutan ± 2000 ha dengan status HPT.

Namun di awal tahun 2000 datang mafia tanah mengiming – imingi penduduk dengan tanaman keiapa sawit pola KKPA dan masyarakat disuruh menanda tangani kertas kosong.

Kemudian, hutan asri diluluhIantakkan. Padahal, seyogianya kawasan hutan itu berfungsi sebagai penyangga /paru-paru Kota Pekanbaru.

Justru saat ini telah beralih fungsi menjadi perkebunan kelapa sawit yang dikuasai oleh Quancin alias Acin Togel dan Hansen William yang merupakan perkebunan illegal dilahan HPT.

Modus pembukaan kebun ini pun dulunya, dengan menggunakan Kelompok Tani fiktif bernama Tunas Karya.

“Saat itu, masyarakat diintimidasi dengan oknum sehingga terpaksa berpindah ke daerah Iain seperti ke daerah Bencah Kelubi dan pinggiran Sungai Siak, Kota Pekanbaru,” kata Mukti Arifin, Tokoh Masyarakat.

Dari lahan tersebut diatas, katanya masih tersisa sekitar± 60 ha yang ditumbuhi semak belukar. Sisa yang 60 hektar itulah yang direvitalisasi warga.

“Ketika Kelompok Tani Hutan & Nelayan Bencah Seratus mau merevitalisasi Iahan yang sudah gundul tersebut dengan tanaman durian, nangka dan jengkol, Hansen William Cs mengintimidasi warga ldengan oknum preman dan aparat,” katanya.

“Sementara kebun kelapa sawit Hansen William dijaga ketat oleh okum dari aparat,” katanya.

Arifin menyebut, Kelompok Tani Hutan & Nelayan Bencah Seratus sedang mengurus perhutanan sosial.

“Namun kembali anggota kami mendapat tekanan yang Iuar biasa yaitu pada Hari Selasa, tanggal 21 November 2023 itu,” katanya.(red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *