LENSARIAUNEWS.COM | Pekanbaru – Untuk kesekian kalinya Simpul Jaringan Riau (Sijari) dan WA Group Suara Riau menggelar diskusi tentang persoalan publik menggandeng Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Provinsi Riau dan Irwan Nasir Official.

“Jalan Kita Rusak, Sampai Kapan?” menjadi judul diskusi yang dilaksanakan di Wareh Kupie Arifin Ahmad pada Jum’at Malam, 3 Maret 2023 Pukul 19.30 WIB.

Menurut Direktur Sijari dan juga Admin Group WA Suara Riau Ricky Rahmadia mengatakan bahwa diskusi kali ini sebagai corong keresahan masyarakat atas kondisi jalan kita yang hampir merata dalam kondisi mengenaskan.

Sebagai Negeri Kaya, harusnya ini tak terjadi, namun demikian kita juga harus mengetahui apa hambatan, tantangan dan persoalan yang sesungguhnya, agar masyarakat juga paham dan mengerti, sehingga diskusi liar dan hujatan-hujatan yang tak perlu tidak terjadi.

Diskusi ini untuk memperkaya khasanah Ilmu, maka tagline diskusi “Ngopi Malam Berilmu” ini kita taja. Kita menyadari, masyarakat kita masih kurang dalam literasi dan referensi mumpuni, makanya kita undang para pakar untuk berbicara. “Diskusi yang sehat, akan membuat Pikiran semakin hebat,” tutupnya.

Dalam diskusi ini diisi oleh Pemateri mumpuni seperti Drs. Irwan Nasir, M.Si Ketua DPP HIKATAMA (Himpunan Keselamatan Transportasi Masyarakat) yang juga Mantan Bupati Meranti 2 Periode, yang punya banyak pengalaman di eksekutif.

Ir. Mardianto Manan, MT, anggota DPRD Provinsi Riau yang seharusnya juga jadi pembicara dari kalangan legislatif, namun berbenturan dengan jadwal reses sehingga berhalangan hadir.

Dr. Aidil Haris,. S.Sos, M.Si, Akademisi / Dosen Fakultas Ilmu Komunikasi – UMRI, pengamat ilmu komunikasi yang belakangan viral karena kritikan tajamnya.

Dr. H. Muhammad Ikhsan, ST, M.Sc Konsultan Tata Kota / Dosen Fakultas Teknik – UNRI pakar kontruksi jalan, tata ruang dan tata kota.

Diskusi dipandu Moderator Cahaya Makbul, M.Psi, Dosen Fakultas Psikologi UIN SUSKA Riau, wanita yang memiliki suara khas meneduhkan dan sentilan-sentilan tajamnya kepada pemateri.

Diskusi dipantau berjalan seru dan hangat, dengan kondisi santai dan pendapat – pendapat yang padat, kritis dan bernas.

Ketika Dr. Muhammad Ikhsan, ST, MSc Akademisi tamatan ITB dan Magister serta Doktor Lulusan Amerika ini membuka persoalan dengan kebingungan masyarakat tentang tanggung jawab jalan, karena tidak adanya pelabelan jalan, apakah jalan milik Kota/kabupaten, Provinsi atau tanggung jawab pusat.

Sedangkan Dr. Aidil Haris, membuka perdebatan tentang Komunikasi Publik pemerintah yg perlu diperbaiki, dan pemenuhan janji – janji politik yang memang harus disegerakan, namun tak dilaksanakan. Miris sekali dengan kondisi jalan kita yg rusak dan tidak diperbaiki ujarnya.

Sedangkan menurut Irwan Nasir, yang juga Caleg PKB Dapil 1 ini mengatakan kita di Riau lebih suka membangun bangunan yang mercusuar, lalu tertinggal dan dibiarkan, kosong lapuk. Orientasi kita juga kurang dalam membangun jalan, bahkan anggaran lebih kepada orientasi pendapatan yg lain.

Di samping itu menurut Irwan, pajak mobil dan BBM kita jauh lebih tinggi dibandingkan Sumbar dan Sumut, harusnya kita memperoleh kualitas jalan yang sepadan dengan tingginya pajak.

Ir .Ichwanul Ihsan mantan Kepala Balai Prasaran Pemukiman Wilayah Riau yg juga hadir dan dimintai pendapat mengatakan bahwa jalan Provinsi bisa diserahkan menjadi jalan Pusat, namun seberapa data jalan yang sudah diserahkan kepada pusat, kita harus tahu itu dan bagaimana kondisi jalan yang diserahkan itu saat ini.

Selain dana pemerintah, sebenarnya Riau memiliki dana CSR yg bisa digunakan untuk memperbaiki jalan, rata – rata perusahaan setuju jika dana tersebut digunakan untuk yg lebih jelas dibandingkan untuk sesuatu yg kita semua tau ujarnya.

Zulkarnain Kadir yang biasa di sapa Zulkadir, mantan pejabat yang juga pengamat pemerintahan yang ikut menghadiri diskusi mengatakan kita tak pernah dengar bahwa pemerintah daerah belakangan ini ngotot untuk merebut dana infrastruktur dari pusat, ketika ditolak langsung balik pulang, disamping itu kerasnya, dengan kondisi jalan yang rusak parah, kita malah membangun dengan mewah Instansi Vertikal.

Sedangkan Fachri Yasin, tokoh senior dan Ketua Forum Pembaruan Kebangsaan yang turut hadir dengan nada tegas mengatakan bahwa DPRD juga bertanggung jawab atas alokasi dana perbaikan jalan yang ada, disamping itu dukungan DPRD Riau juga sangat rendah atas kondisi yang terjadi. Tidak terdengar kritik Keras dan perannya.

Dari tokoh Muda Riau yang juga Calon Bupati Kampar Rahmat Jevary Juniardo yang biasa disapa Ardo mengatakan bahwa sepanjang kendaraan dengan tonase besar (Odol) tetap dibiarkan dengan leluasa, maka kondisi jalan tak akan pernah baik, bagi pengusaha tentu saja putaran dan keuntungan menjadi orientasi, tetapi swasta juga perlu ditertibkan.

“Swasta perlu ditertibkan,” kata Ardo.

Perdebatan diskusi berjalan seru, dipandu Moderator Makbul Cahaya Dosen Psikologi UIN dengan senyum2 segarnya dan sentilan2 hangat mempermainkan psikologi peserta diskusi. Diskusi berjalan seru hingga tengah malam. Perdebatan dan silang pendapat yang sehat terjadi dalam kondisi kondusif, saling sindir dan saling senggol membuat suasana diskusi semakin seru. Kehadiran para tokoh senior, tokoh masyarakat, Tokoh Pers, Tokoh Pemuda, Tokoh mahasiswa meramaikan diskusi.

Diskusi ditutup dengan harapan peserta diskusi – diskusi positif yang ditaja Sijari dan WAG Suara Riau ini bisa lebih sering dilaksanakan, sehingga bisa menjadi ruang – ruang perdebatan, pertukaran pendapat, keluh kesah dan harapan – harapan. Apalagi kegiatan dilaksanakan diwarung kopi dengan kondisi santai, akrab dan hangat. Ruang ini perlu diperbanyak ujar banyak peserta diskusi.

Menutup Diskusi, Direktur Sijari Ricky Rahmadia yang di dampingi rekan – rekannya Tata Haira, Mampe, Satriawan dan Hambali mengatakan InsyaAllah diskusi-diskusi seperti ini akan terus kita upayakan dilaksanakan, Riau perlu ruang – ruang Publik yang sehat dan mencerahkan.(ril)

Redaktur. : Hamzah
sumber. : Riaubook.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *